Bisnis smartphone Sony yang gagal harusnya tidak mengejutkan

Samsung mungkin tidak menjual sebanyak mungkin Galaxy S9, tetapi situasi itu tidak separah seperti apa yang dialami Sony. Laporan penghasilan yang dipublikasikan Sony baru-baru ini menunjukkan apa yang terjadi ketika perusahaan tidak tahu apa yang harus dilakukan di pasar ponsel cerdas.


Sony berhasil menjual hanya 2 juta ponsel cerdas pada kuartal yang berakhir pada Juli 2018, yang turun 1,4 juta dari periode yang sama pada tahun 2017. Anda membaca bahwa - dalam satu tahun, divisi smartphone Sony berkurang hampir setengahnya.

Menanggapi angka penjualan yang buruk ini, perusahaan merevisi perkiraan penjualan smartphone 2018 dari 10 juta menjadi 9 juta. Untuk perbandingan, angka penjualan yang bocor menunjuk ke "hanya" Samsung yang menjual sekitar 9 juta unit Galaxy S9 di Q2 2018. Itu hanya untuk seperempat, bukan sepanjang tahun, dan itu hanya satu telepon.

Sony memiliki berbagai macam smartphone yang dijualnya di seluruh dunia pada semua titik harga yang berbeda, tetapi perusahaan ini jelas memiliki masalah memindahkan saham. Jadi, apa yang harus dilakukan oleh perusahaan? Apakah divisi smartphone yang berkurang terlalu jauh untuk kembali ke relevansi, atau masih ada harapan?

Masalah harga dan perkembangan yang lambat

Divisi smartphone Sony sebenarnya telah sibuk pada tahun 2018 meskipun angka penjualannya buruk. Pada CES 2018, perusahaan meluncurkan tiga mid-rangers baru - Xperia XA2, XA2 Ultra, dan Xperia L2 - diikuti oleh unggulan Xperia XZ2 dan XZ2 Compact di MWC. Sekarang, tidak ada yang salah dengan salah satu ponsel ini, dan mereka berkinerja baik dalam ulasan lengkap kami.

Jadi apa masalahnya? Kami tidak perlu melihat jauh ke belakang cakupan Sony kami untuk menemukan jawabannya. Pada bulan Mei, perusahaan mengakui bahwa gagal memenuhi sasaran penjualan ponsel cerdasnya karena tidak berinovasi cukup cepat. Secara khusus, perusahaan menunjukkan waktu pengembangan / desain yang lama untuk adopsi lambat tren industri. Contoh paling jelas dari ini adalah pergeseran seluruh industri tahun lalu ke tampilan 18: 9, yang melihat hampir setiap ponsel - termasuk di kelas atas dan tingkat anggaran - mengadopsi layar yang lebih tipis dan lebih tinggi ini. Sony tidak melompat pada kereta musik itu hingga meluncurkan Xperia XZ2 dan XZ2 Compact - tepat satu tahun penuh setelah kami melihat layar 18: 9 pertama datang ke pasar.

Ada juga beberapa kesalahan aneh lainnya tahun ini yang menunjukkan Sony tidak memiliki fokus yang jelas pada apa yang diinginkan pelanggannya. Pertama-tama, masalah harga. Mari kita singkirkan yang satu ini - Sony baru-baru ini meluncurkan ponsel cerdas seharga $ 1.000 yang memiliki layar 4K dan tidak banyak lagi untuk membantunya menonjol dari pasar smartphone premium yang ramai. Muncul dengan layar 16: 9, tidak ada headphone jack, dan bezel cukup besar juga. Pada dasarnya, Sony berharap hal baru dari layar 4K akan menarik Anda cukup untuk menjatuhkan jumlah uang gila di atasnya. Itu bukan langkah terpintar yang pernah dilakukan perusahaan.

Selanjutnya adalah Xperia XZ2, yang kami puji dalam ulasan lengkap kami untuk kualitas audio yang luar biasa dan tampilan yang luar biasa. Kami pikir label harga $ 800 sedikit banyak untuk Amerika, tetapi kemudian Sony memutuskan untuk membawanya ke India dengan harga 72.990 Rs, yang berarti sekitar $ 1.062. Apa? Mengapa?

Bahkan Xperia XA2 Ultra, yang sekarang entah bagaimana diencerkan dengan penambahan XA2 Plus, dihargai tepat di sekitar OnePlus 5T dan Honor View 10 yang lebih kuat saat peluncuran - dua ponsel yang bisa dibilang menawarkan lebih banyak untuk uang.

Penetapan harga jelas merupakan masalah, dan kurangnya kemitraan iklan dan operator di AS tidak membantu pengenalan merek. Jika orang-orang tidak tahu Anda menjual ponsel cerdas, Anda tidak akan menjual ponsel cerdas.

Semua hal ini dikombinasikan mengarah ke perusahaan yang tidak memiliki strategi seluler yang cukup agresif untuk menonjol dari persaingan dengan cara apa pun yang bermakna.


Untuk semua hal yang perlu Sony kerjakan, pasti ada banyak hal yang benar.

Saya suka desain shimmery dari flagships baru (meskipun saya mengoceh di Sony untuk menyalin HTC), dan sangat penting untuk menunjukkan bahwa ponsel Sony terbaru cukup kompetitif jika Anda mengambil label harga tinggi. Plus, perusahaan melakukan hal-hal hebat dalam ruang fotografi ponsel pintar. Ini baru saja merilis sensor kamera 48MP baru, yang bisa membuat jalan ke smartphone pada 2019.

Perangkat lunak tidak boleh dikecilkan juga. Xperia XZ2 adalah salah satu dari beberapa ponsel non-Pixel untuk mendukung pratinjau pengembang Android P. Itu menunjukkan Sony menempatkan fokus besar pada perangkat lunak - sesuatu yang mungkin harus dilakukan oleh produsen lain juga.

Saya pikir Sony memiliki apa yang diperlukan untuk membawa smartphone-nya kembali ke relevansi. Ini bukan perusahaan baru, dan mungkin yang paling penting, bukan perusahaan yang bergantung pada merek ponsel cerdas untuk sebagian besar pendapatannya. Bagaimana jika Sony mencoba sedikit lebih keras untuk membedakan dirinya sendiri? Ambil risiko, Anda tahu? Dengan cara itu dapat menjaga label harga tinggi sambil menawarkan pengguna sedikit lebih dari apa yang dilakukan pesaing.

Mungkin itu bisa mencoba mengintegrasikan merek PlayStation ke dalam jalur smartphone. Bisakah kita melihat kebangkitan Xperia Play? Bagaimana dengan ponsel bermerek PlayStation sejati? Dengan semua smartphone game baru yang keluar, itu tidak terlalu masuk akal.

Dengar, saya tidak suka Sony. Untuk banyak komentar negatif yang mungkin saya terima karena menulis ini, saya tidak. Saya hanya ingin perusahaan tersebut berhasil, dan saat ini saya melihatnya membuat banyak pilihan buruk yang tidak masuk akal. Jika Sony dapat mulai menurunkan harga dari jatahnya, mulai mengadopsi tren industri lebih cepat, dan mungkin mengambil lebih banyak risiko, bisnis smartphone perusahaan tidak akan dalam kondisi yang mengerikan seperti sekarang.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel