Mengenal Review Os Jelly Bean 4.3 dengan Lengkap

Google Android tampaknya telah mengadopsi strategi rilis versi OS yang berbeda tahun ini. Android 4.0, alias Ice Cream Sandwich, telah hadir pada 2011. Versi itu mendapat sambutan hangat dari para pengembang aplikasi maupun pengguna ponsel. Alih-alih melanjutkan ke versi 5.0, Google memutuskan untuk merilis versi mini dari pembaruan berikutnya, masing-masing menampilkan sedikit kejutan untuk audiensnya, yang memungkinkan pengembang dan pengguna terbiasa dengan setiap versi yang akan datang. Android 4.1 menghantam pasar pada pertengahan 2012. Sekarang kami memiliki versi OS lain yang lebih lezat, Android 4.2, yang juga disebut sebagai Jelly Bean.


Perusahaan telah menyetrika beberapa masalah versi sebelumnya dalam pembaruan yang sangat terbaru. Google jelas bertujuan menjangkau khalayak global yang jauh lebih luas daripada sebelumnya, sementara juga mencegah OS terbaru 'dari meruntuhkan posisi pasarnya yang tangguh saat ini. Jadi, apa versi ini semua tentang? Apakah itu benar-benar sepadan? Berikut ini adalah ulasan tentang OS Android 4.2 Jelly Bean.

Appearance-Wise
Jelly Bean tampak seperti Ice Cream Sandwich pada pandangan pertama. Namun, ini lebih kuat dari semua pendahulunya. Google secara cerdik menghindari masalah dengan hak paten "geser ke kanan untuk membuka kunci" Apple, dengan mengizinkan pengguna untuk menggesek ke kiri untuk mengakses fitur kamera. Sisa fitur swipe termasuk gerakan Android standar.

General UI
Versi OS Android terbaru memungkinkan pengguna untuk menyesuaikan penempatan widget di layar mana pun, sesuai keinginan mereka untuk melihatnya. Apa yang lebih; widget ini bahkan dapat diubah ukurannya sesuai dengan preferensi pengguna. Satu masalah, bagaimanapun, adalah bahwa semua aplikasi mungkin tidak render dengan benar di tablet. Perusahaan diharapkan akan mengatasi masalah ini dalam waktu dekat.


Versi baru ini juga memudahkan pengguna yang ditantang secara visual untuk menggunakan Gesture Mode untuk menavigasi UI, dengan memanfaatkan input suara dan sentuhan. Google juga menyediakan API kepada pengembang untuk bekerja dengan fungsi ini, dan membuat dukungan untuk memasangkan perangkat Braille eksternal dengan smartphone dan tablet.

Notification API
Jelly Bean telah memperkenalkan API baru bagi para pengembang untuk mengambil keuntungan penuh dari elemen UI ini. Menampilkan antarmuka yang bersih dan rapi, notifikasi lebih besar ukurannya, sehingga membuatnya lebih mudah dibaca. Menyeret dua jari ke atas dan ke bawah layar memungkinkan pengguna menelusuri semua elemen UI, tanpa harus membalik seluruh rangkaian opsi di layar. Meskipun tindakan dua jari ini eksklusif untuk aplikasi Android yang sudah dimuat sebelumnya, ini pasti akan berubah dalam waktu dekat dengan pengembang yang membuat aplikasi pihak ketiga untuk OS ini.

Ketukan hanya di sudut kanan mengungkapkan sejumlah opsi pengaturan cepat, yang dapat Anda gunakan untuk bermain-main dengan pengaturan jaringan, melihat penggunaan data, menyesuaikan kecerahan layar dan banyak lagi. Jelly Bean juga memberi pengguna opsi satu-tap untuk menyembunyikan atau menonaktifkan aplikasi dan pemberitahuan yang tidak diinginkan.

Project Butter
Teknisi Google telah bekerja dengan tekun pada "Project Butter", menggabungkannya ke Jelly Bean, sehingga membuatnya selembut dan bebas repot seperti Apple iOS. Fitur “waktu vsync” memungkinkan perangkat untuk mendaftarkan frekuensi gambar lebih cepat, secara intuitif mencoba menebak langkah pengguna selanjutnya di seluruh UI.

Sementara pengguna perangkat hanya akan mencatat bahwa UI lebih lancar dan merespon lebih cepat, fitur ini paling menguntungkan bagi pengembang; terutama mereka yang membuat aplikasi canggih yang melibatkan grafik dan suara.

Google Now
Fitur baru dan sangat diinginkan lainnya yang disertakan dalam Android 4.2 adalah Google Now, yang membawa pengguna mencari cepat, bersama dengan menampilkan informasi yang paling relevan bagi mereka. Tidak memerlukan pengaturan khusus, fitur ini menawarkan untuk membantu pengguna dengan hampir semua tugas sehari-hari mereka, seperti membuat acara di kalender, menampilkan lokasi yang tepat dari acara, kemudian membawa pengguna ke janji berikutnya, juga membiarkan mereka tahu berapa lama waktu yang diperlukan untuk melintasi jarak itu, jika perlu.

Sama seperti Siri, meskipun tidak begitu efisien, Google Now saat ini mencakup pembaruan untuk acara dan janji; pembaruan lalu lintas dan cuaca; layanan mata uang dan terjemahan; informasi berbasis lokasi dan banyak lagi.

Keyboard
Jelly Bean juga dilengkapi dengan keyboard virtual yang lebih cepat dan jauh lebih efisien, dengan kemampuan konversi teks-ke-ucapan yang lebih baik. Pengetikan suara akhirnya tidak memerlukan koneksi data dan ketikan isyarat, juga dikenal sebagai Swype, membuat seluruh proses mengetik lebih cepat dan lebih bebas masalah.

Android Beam
Andriod Beam menawarkan kepada pengguna fitur NFC atau Near Field Communication. Ini bagus, tetapi tidak ada lagi novel untuk pengguna. Versi OS baru ini memungkinkan pengguna untuk berbagi kontak, foto, video dan file lainnya dan informasi lainnya dengan satu sama lain, dengan menyentuh perangkat Android mereka kembali-ke-belakang.

Kekurangannya di sini adalah bahwa fitur ini tidak didukung oleh versi sebelumnya dari OS ini, dan hanya akan berfungsi dengan perangkat Jelly Bean lainnya.

Bottom Line
Jelly Bean bukanlah peningkatan luar biasa yang menakjubkan dibandingkan pendahulunya, Ice Cream Sandwich. Namun, ada beberapa faktor yang mendukung sistem operasi ini. Peningkatan umum dari UI, "Project Butter" dan fitur Notifications mencetak nilai tertinggi. Google Now sekarang cepat, tetapi memiliki ruang lingkup untuk meningkatkan dengan berlalunya waktu.

Kerugian terbesar dengan Android, belum, adalah bahwa ia tidak menawarkan pengguna banyak opsi keamanan seperti iOS Apple. Ini juga tidak termasuk opsi built-in untuk melacak perangkat yang hilang atau dicuri.

Sayangnya, Google tidak diragukan lagi telah memberikan pemenang dengan pembaruan Android 4.2 Jelly Bean. Yang paling penting akan muncul sukses dalam menjembatani kesenjangan versi OS, yang, sampai sekarang, menciptakan masalah fragmentasi yang parah bagi perusahaan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel