Mobile Legends Review: MOBA yang tidak ingin Anda mainkan ?

Setelah kesuksesan awal VainGlory, pengembang dari berbagai jenis harus memasukinya dan membuat beberapa skema serupa dengan apa yang telah dilakukan VainGlory untuk pasar ponsel.


Saya persembahkan untuk Anda, monstrositas yang merupakan Mobile Legend semua orang!

MOBA yang bebas dimainkan sangat mirip dengan League of Legends dan DOTA 2. Sejauh ini, ini adalah salah satu game yang paling kecokelatan yang pernah saya lihat sejauh ini dengan kateringnya akan melewati puncak.

Pada ukuran sangat kecil 150-255 MB, Anda dapat membawa gim di mana saja dan memainkannya. Dibandingkan dengan download VainGlory 1,20 GB, itu adalah sesuatu yang Mobile Legends memiliki kelebihan.

ML juga menawarkan 5v5, dan peta yang diperbesar yang secara otomatis akan terasa kecil. Saya mengatakan ini karena fakta bahwa peta hanya memungkinkan Anda berkeliaran di sekitarnya, tidak menawarkan arah.

Ini juga sangat mirip untuk mencatat fakta bahwa gim ini tidak terasa cocok untuk dipegang. Ini menggunakan skema kontrol MCPE (Minecraft Pocket Edition), yang agak bagus dan mudah dikelola tetapi juga bisa ditingkatkan.

Para pahlawan juga menawarkan rasa keberagaman tetapi saya hanya berhasil mencoba dua sehingga saya bisa mendapatkan pengalaman dengan cara yang jauh lebih baik. Tak perlu dikatakan, MOBA cukup menghibur tetapi juga kikuk.

Mari kita mulai dengan fakta bahwa itu sangat tidak menyenangkan. Ada sebuah contoh dari saya memainkan pahlawan saya dan saya akhirnya mendapatkan kesempatan untuk menghancurkan kristal musuh. Tapi ketika saya melakukannya, Anda tahu apa yang terjadi ketika saya menggunakan keterampilan kedua saya?

Saya mendarat di bagian dunia yang tidak menguntungkan yang tidak dapat dilihat di peta dan saya benar-benar mati. Pada saat respawning, musuh berbalik dan kita kalah.

Pikirkan bahasa saya tetapi izinkan saya mengangkat F-word ke moonton untuk itu.

Saya juga ingin mengkritik visual permainan (hanya, menempatkan grafis) sementara mereka terlihat agak bagus, ia tidak memiliki kebutuhan untuk bersaing dengan visual MOBA lainnya. Itu tidak memberi saya pengalaman murni yang saya harapkan dari itu. Tentu, gim ini kurang dari setengah gigabit, tetapi jika dunia itu goyah, dan visualnya dilemahkan, lalu apa gunanya bermain?

Saya sudah menyebutkan bahwa kontrolnya bagus, tetapi beberapa orang mengalami kesulitan untuk mengikutinya. Tetapi mereka bekerja dan itulah yang penting.

Pengalaman Mobile Legends datang langsung dari permainannya dan itu benar-benar tidak menawarkan apa pun selain itu. Jika Anda tidak ingin membebani grafis dan mekanik, cukup mainkan Mobile Legends.

Akhirnya, mari kita bahas poin-of-akurasi ML: keandalan.


Dengan 1-3 orang sering terputus pada interval acak, itu membuat permainan merasa tidak seimbang dan Anda harus bergantung pada pemain terampil lainnya untuk bergerak dan membawa tim. Keandalan ML adalah apa yang terbunuh dari dasar menjadi MOBA sejati.

Mereka juga gagal untuk mengenali ini dan sebagai gantinya, hanya akan menambahkan lebih banyak pahlawan untuk menyenangkan basis penggemar muda mereka dalam upaya menyembunyikan kelemahan utama mereka.

Jika Anda ingin bermain game saat berada di bus, mainkan ini. Tapi saya tidak menyarankan untuk berdedikasi pada MOBA seperti ini, mainkan untuk mendapatkan waktu luang dari tangan Anda.

Saya akan memberikan game ini peringkat 5.2 / 10. Sementara saya memuji gameplay dan ukurannya, ML mengambil semua aspek terbaik dari apa yang harus MOBA dan pada gilirannya, itulah mengapa itu adalah merendahkan dan bersifat kanker. Jangan pernah menawarkan getaran E-sports yang diinginkan banyak pemain dan sebagai gantinya memilih untuk menjadi numbskull bersemangat untuk komunitas biasa.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel