Spesifikasi ASUS ZenFone Max M1 Terbaru 2018

ASUS ZenFone Max M1 Selama peluncuran resmi seri Zenfone 5 di MWC, ASUS diam-diam meluncurkan perangkat lain - Zenfone Max M1. Perangkat Max yang baru dapat dianggap sebagai versi perangkat Ever 18:10 pertama yang dijungkir-balikkan, The Zenfone Max Plus M1. Apakah perangkat ini layak dipertimbangkan di segmen yang dipenuhi pesaing yang kuat? Mari cari tahu di ulasan lengkap kami!


Sebelum semua itu, periksa video kami unboxing dan hands-on perangkat.

Design and Construction

Menjadi saudara kandung Max Plus M1, Max M1 mempertahankan banyak struktur desain yang sama. Ponsel ini dibungkus dalam chassis unibody dengan desain yang tidak rumit atau pelapis. Ini terlihat seperti ponsel cerdas generik, tetapi sederhana dan bersih. Perangkat ini sedikit lebih tebal daripada kebanyakan karena baterai yang lebih besar, meskipun masih relatif tipis dan ringan.

Di depan, kami akan disambut oleh layar HD + 5.5 inci 18: 9, kamera depan 13 MP, flash LED depan, speaker ponsel, dan beberapa sensor. Bagian atas dan bawah bezel cukup tebal, menambah kesan bahwa ini adalah salah satu perangkat besar.

Di sisi kanan, kita memiliki tombol power / lock dan volume rocker

Kemudian di sebelah kiri adalah slot untuk baki kartu microSD dual-SIM + khusus. Selalu menyenangkan melihat penyiapan non-hibrida.

Di bagian atas, adalah port audio 3,5 mm yang berdiri sendiri.

Di bawah, ada port microUSB dan dua kisi-kisi speaker yang berisi loudspeaker (kanan) dan mikrofon utama (kiri).

Display and Multimedia

Zenfone Max M1 dilengkapi dengan layar IPS 18,5 inci 5,5 inci dengan resolusi 1440 x 720. Layarnya sendiri memiliki warna yang bagus dan tajam serta ikon yang jernih dan tajam. Sudut pandang juga bagus, berkat panel IPS. Sayangnya, tampilan HD + mungkin tidak disukai semua orang, terutama bagi mereka yang terbiasa dengan resolusi yang lebih tinggi. Bagaimanapun, ukuran dan kualitas layar cukup untuk pengalaman menonton yang menyenangkan. Belum lagi, ia memiliki kecerahan yang cukup untuk penggunaan outdoor.

Audio-bijaksana, kita mendapatkan pengeras suara yang cukup rata-rata. The Mids and Highs ada di sana dan itu bisa sangat keras, meskipun kami kehilangan sedikit kejelasan pada volume maksimal. Seperti kebanyakan ponsel, Lows tidak ada. Untungnya, kami memiliki Audio Wizard ASUS di pesawat, yang merupakan perangkat lunak penyetelan audio yang cukup mengagumkan saat dipasangkan dengan earphone.

Camera


ASUS memberikan Zenfone Max M1 serangkaian kamera berbeda dari apa yang kami dapatkan dengan Max Plus. Untuk duo belakang, kami mendapat 13MP f / 2.0 aperture main dan 8MP wide-angle secondary 8MP. Untuk bagian depan, kami mendapat kamera 13MP yang menabrak bersama dengan lampu kilat LED. Sementara Max Plus M1 menikmati sedikit pilihan penyesuaian, hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk Max M1. Kamera belakang hanya memiliki Panorama, Potret, Wide-aperture, Beauty, Time Lapse, satu set filter dan Auto sementara bagian depan hanya terbatas pada Auto, Beauty dan satu set filter. Kami bahkan kehilangan mode Pro atau manual, yang akan banyak membantu dalam hal penyesuaian pengambilan gambar.

Pemotretan kamera belakang adalah tas campuran, beberapa jepretan bisa bagus meskipun sebagian besar waktu mereka hanya akan menjadi yang terbaik. Anda akan dapat mengambil gambar yang bagus pada kondisi tertentu dengan sedikit mengutak-atik titik fokus dan sudut pencahayaan. Ini bisa menjadi sakit dan akan mudah diperbaiki dengan mode Pro atau manual. Ini juga tidak membantu bahwa sumber cahaya langsung akan overexpose dan overblow gambar. Pemotretan cepat hanya layak terbaik karena fokus otomatis agak lambat dan kualitas umumnya hanya sub-par. Tembakan yang diambil dengan baik memiliki reproduksi warna yang baik, akurasi, dan ketajaman sementara yang lebih cepat cenderung telah mencuci warna dan ketajaman yang buruk.

Performance and Benchmarks

Mengaktifkan perangkat adalah chipset Snapdragon 430 Qualcomm yang dipasangkan dengan 505 GPU Adreno dan 3 GB RAM. Tugas-tugas duniawi seperti browsing, konsumsi media sosial, dan navigasi telepon sangat mudah. Multitasking bukan masalah baik berkat RAM 3GB. Game ringan hingga sedang seperti Mobile Legends, Rules of Survival, Zombie Tsunami, dan Vain Glory dapat dimainkan dengan bingkai tetes yang minimal. Game yang lebih berat sekalipun, seperti Iron Blade: Monster Hunter RPG, Asphalt 8 Airborne, dan PUBG Mobile akan mengalami penurunan frame sesekali, meskipun masih dapat dimainkan dengan frame rate yang dapat diterima. Lihat tolok ukur di bawah ini.

  • AnTuTu (V7) – 58,591
  • Sling Shot – 594
  • GeekBench – 671 (Single-Core), 2,412 (Multi-Core)
  • PCMark – 3,668 (Work 2.0)
  • AndroBench – 262.87 MB/s (Read), 134.73 MB/s (Write
  • Connectivity, Call Quality, and Battery Life

    Menjadi saudara kandung Max Plus M1, Max M1 memiliki baterai 4.000 mAh, hanya 130 mAh lebih rendah dari perangkat yang disebutkan sebelumnya. Telepon berlangsung sekitar satu hari ketika melakukan tugas ringan hingga sedang dan sekitar setengah hari selama penggunaan berat, yang meliputi multitasking dan game. Selama uji video loop standar kami (Memutar video 1080p dalam mode Pesawat dengan kecerahan 50% dan volume 50% dengan earphone terpasang) perangkat bertahan 11 Jam dan 3 menit, yang agak buruk mengingat kapasitas baterai. Untuk ponsel milik seri "baterai raja" seharusnya, tentu saja memiliki daya tahan baterai yang cukup singkat. Pengisian dari 0-100% membutuhkan waktu sekitar dua hingga dua setengah jam, yang dapat diterima untuk kapasitasnya.

    Conclusion

    Zenfone Max M1 adalah perangkat lain yang tampaknya gagal memenuhi janji-janjinya. Ponsel dapat dengan mudah menjadi pesaing yang kuat di segmen anggaran jika bukan karena baterai yang mengecewakan. Untungnya, ia memiliki beberapa kualitas penebusan seperti layar yang terhormat, kinerja yang baik, dan seperangkat kamera yang dapat diterima. Tambahkan fakta bahwa meskipun itu seharusnya menjadi versi kemiringan Max Plus M1, ini memiliki kinerja keseluruhan yang lebih baik.

    Pada Php8,995, perangkat ini berada pada titik harga berbahaya. Ini terjepit di antara beberapa perangkat terkemuka dari pesaing di titik harga yang lebih rendah dan lebih tinggi yang dapat memberikan kinerja yang lebih baik atau masa pakai baterai yang lebih baik dengan harga yang lebih terjangkau.

    Spesifikasi ASUS ZenFone Max M1 (ZB555KL):

    Layar HD + IPS 5.5 inci @ 1440 x 720px
    Kaca 2,5D
    CPU Qualcomm Snapdragon 430
    Adreno 505 GPU
    RAM 3GB
    32GB penyimpanan internal
    dapat diperluas hingga 256GB melalui microSD (slot khusus)
    Dual 13MP f / 2.0 aperture + 8MP 120-derajat kamera belakang wide-angle dengan flash LED
    Kamera depan 13 MP dengan softlight LED flash
    4G LTE
    Dual SIM (Siaga Ganda)
    USB mikro
    Wifi
    Bluetooth 4.0
    GPS, A-GPS, GLONASS, BDS
    Pemindai sidik jari
    ASUS ZenUI 5.0 (Android 8.0 Oreo)
    Baterai 4,000 mAh
    Warna: Deepsea Black, Sunlight Gold, Ruby Red

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel